ENZ latih guru soal alat-alat digital

  • Whatsapp

Jakarta (ANTARA) – Merayakan Hari Guru Internasional 5 Oktober, Education New Zealand (ENZ) bermitra dengan Jaringan Sekolah CIKAL menyelenggarakan School Influencer Workshop (Lokakarya Pemengaruh Sekolah) yang ditujukan bagi guru-guru sains di Indonesia.

Lokakarya virtual ini bertujuan membekali guru dengan pengetahuan tentang alat-alat digital untuk membangun ruang kelas dan kurikulum sains yang lebih efektif.

Berlangsung pada 9 Oktober 2021 mulai pukul 09.00 hingga 11.00, lokakarya ini dibimbing oleh Dr Sriparna Saha, seorang kandidat PhD jurusan GeoEducation di University of Canterbury, New Zealand.

Baca juga: Selandia Baru kembangkan kemampuan guru Indonesia

Jaringan Sekolah CIKAL menyelenggarakan pendidikan untuk siswa di Indonesia mulai dari tingkat pra-sekolah hingga sekolah menengah, yang mengaplikasikan metode pengajaran inovatif untuk mentransformasikan definisi pendidikan yang konvensional.

Menurut laporan UNICEF, saat lebih banyak ruang kelas mengadopsi teknologi digital sebagai hasil dari pandemi yang masih berjalan, lebih dari 67 persen guru di Indonesia melaporkan kesulitan dalam mengoperasikan perangkat dan menggunakan platform pembelajaran daring untuk memenuhi kebutuhan para siswa.

Pentingnya teknologi informasi dan komunikasi menjadi semakin nyata seiring semakin banyaknya guru yang mencari cara-cara baru untuk melibatkan para siswanya dan menawarkan pengalaman belajar yang lebih kaya.

Edisi School Influencer Workshop yang diikuti 50 peserta kali ini memperkenalkan para guru serangkaian sumber daya digital yang memungkinkan mereka untuk menciptakan kurikulum baru.

Baca juga: ENZ tantang siswa SMA Indonesia berkompetisi inovasi teknologi

Mereka diperkenalkan dengan alat-alat digital yang berbeda seperti karya wisata virtual, platform daring, dan penceritaan digital yang akan lebih jauh meningkatkan kurikulum sains mereka dan melibatkan para siswa di masa interaksi tatap muka menjadi terbatas.

Dr. Srirparna Saha, selaku pembimbing lokakarya, aktif menggunakan penceritaan digital dalam merancang materi edukasi untuk mengajarkan tentang gunung berapi Caldera. Dalam lokakarya, ia berbagi praktik-praktik terbaiknya untuk solusi inovatif menggabungkan penceritaan dan komunikasi dengan sains dan seni.

“New Zealand dan Indonesia berbagi kesamaan besar dalam hal gunung berapi– kedua negara memiliki banyak gunung berapi dan penting untuk mempelajarinya. Menggunakan teknologi dan peralatan digital untuk mengajar dapat meningkatkan pengalaman belajar siswa, khususnya ketika mereka belajar tentang topik-topik menarik seperti gunung berapi.”

Direktur Regional Asia ENZ, Ben Burrowes, mengatakan lokakarya ini menegaskan komitmen New Zealand untuk berbagi informasi dan pengetahuan dengan lebih banyak pemerintah, sekolah, dan masyarakat di seluruh dunia.

“Menggabungkan aspek digital dalam mengajar menjadi sangat penting di tahun-tahun belakangan ini, khususnya dengan pembelajaran virtual yang kini hampir menjadi sebuah jalan hidup,” katanya.

Baca juga: Pendidikan di Selandia Baru lebihi pendidikan lanjutan

Baca juga: Boediono: Indonesia perlu belajar dari pengalaman negara-negara maju

Baca juga: Kemendikbud ajak guru manfaatkan platform digital jadi sarana belajar

Pewarta: Suryanto
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pos terkait