Facebook diminta lebih transparan soal kebijakan akun tokoh terkenal

  • Whatsapp

Jakarta (ANTARA) – Dewan pengawas independen meminta Facebook lebih transparan tentang kebijakan mereka untuk akun milik tokoh terkenal.

Dewan pengawas menilai Facebook tidak “sepenuhnya terbuka” dalam menangani profil orang terkenal, dikutip dari Reuters, Senin.

“Facebook perlu berkomitmen untuk transparansi yang lebih luas dan memperlakukan pengguna secara adil,” kata dewan pengawas.

Facebook dianggap tidak transparan mengenai sistem internal pemeriksaan bersilang atau cross-check. Sistem ini digunakan untuk mengecek ulang penegakkan aturan untuk pengguna tertentu.

Berkaitan dengan blokir akun mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump akibat kerusuhan di Capitol pada 6 Januari lalu, Facebook, menurut dewan pengawas, tidak menyebutkan sistem pemeriksaan bersilang sampai ditanya.

“Merujuk pada peristiwa tersebut, termasuk pertanyaan khusus tentang penegakan aturan untuk akun milik pimpinan politik, yang diyakini Dewan tercakup dalam pemeriksaan silang, kelalaian ini tidak dapat diterima,” kata dewan pengawas Facebook.

Koran The Wall Street Journal mengeluarkan laporan bahwa jutaan akun Facebook milik politikus, selebriti dan tokoh terkenal lainnya mendapatkan pengecualian dari cek internal.

Facebook meminta dewan pengawas meninjau sistem cek bersilang mereka dan membuat rekomendasi untuk memperbaiki sistem tersebut.

Juru bicara Facebook menyatakan kerja dewan pengawas berdampak besar sehingga mereka meminta masukan soal sistem cek bersilang ini.

Baca juga: Facebook akan bayar konten berita ke perusahaan media Prancis

Baca juga: Facebook ganti nama tidak berarti bebas masalah

Baca juga: Facebook berencana ganti nama sambut “metaverse”  

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pos terkait