Inklusi keuangan digital dorong pemanfaatan teknologi bagi UMKM

  • Whatsapp

Jakarta (ANTARA) – Wakil Kepala Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LD FEB UI) Paksi C.K Walandouw mengatakan inklusi keuangan digital mendorong para pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) untuk semakin adaptif dalam memanfaatkan teknologi untuk menjalankan bisnis atau usahanya.

“Dengan adanya inklusi keuangan digital ini, membantu akselerasi penggunaan aplikasi atau teknologi untuk menjalankan usaha khususnya bagi pelaku UMKM,” kata Paksi dalam jumpa virtual, ditulis pada Rabu.

Lebih lanjut, dalam pemaparan riset LD FEB UI bertajuk “Peran GoTo Financial terhadap Inklusi Keuangan Indonesia Tahun 2021”, Paksi mengatakan platform keuangan digital bisa menjadi gerbang akselerasi inklusi keuangan terutama dalam mendukung pemulihan ekonomi.

Baca juga: Tak hanya soal pembiayaan, pembinaan digitalisasi UMKM juga diperlukan

Hal ini didorong oleh ekosistem digital dari layanan keuangan yang komprehensif bagi konsumen dan pelaku UMKM di Indonesia.

Bukan sekadar meningkatkan partisipasi masyarakat dalam layanan keuangan, Paksi mengatakan digitalisasi yang dilakukan ekosistem ekonomi digital seperti GoTo Financial juga turut menciptakan dampak ekonomi dan sosial dalam skala yang lebih besar dengan jangka yang lebih panjang.

Secara ekonomi, GoTo Financial membantu mitra UMKM-nya meningkatkan omzet dan membantu meningkatkan efisiensi usaha UMKM, seperti mengurangi biaya operasional.

Berdasarkan hasil temuan riset ini, dapat diperkirakan bahwa di tahun 2021 omzet mitra UMKM di ekosistem GoTo Financial akan meningkat 37 persen atau sekitar Rp53,2 triliun jika dibandingkan dengan tahun 2020.

“Peningkatan omzet mitra di tahun 2021 menandakan solusi platform digital mampu membantu UMKM bertumbuh sekaligus sinyal pemulihan ekonomi,” kata Paksi.

“Pertumbuhan ini saya rasa akan bisa semakin diperkuat karena produk-produk GoTo Financial juga mengubah persepsi sosial masyarakat terhadap layanan keuangan formal, di mana kini mayoritas pelaku UMKM menjadi lebih percaya dengan produk keuangan dan optimis terhadap potensi usaha digital,” ujarnya menambahkan.

Baca juga: Airlangga: Digitalisasi kesempatan pemuda optimalkan peluang wirausaha

Baca juga: Dirut Mandiri yakin kecepatan digitalisasi layanan akan jadi pembeda

Baca juga: GoTo siap dorong pemulihan ekonomi melalui digitalisasi

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pos terkait