Kenali perbedaan produktif dan bekerja berlebihan

  • Whatsapp

Jakarta (ANTARA) – Beraktivitas di rumah saja selama pandemi membuat lebih banyak waktu luang yang dimanfaatkan untuk bekerja, tetapi Anda patut mengenali perbedaan produktif dengan bekerja berlebihan agar kesehatan tidak terganggu, kata psikolog Graheta Rara Purwasono, M.Psi dari universitas Airlangga.

Graheta, dikutip dari siaran resmi, Sabtu, mengatakan bekerja berlebihan (toxic productivity) adalah istilah lain dari “overworking“, kata-kata yang menggambarkan pribadi yang terlalu banyak bekerja hingga mengesampingkan istirahat.

Toxic productivity itu memunculkan rasa bersalah kalau tidak mengerjakan sesuatu. Ujung-ujungnya, mengalami burnout yang membahayakan kesehatan, dan itu harus dihindari,” kata Graheta yang jadi psikolog di Riliv.

Ketika bekerja berlebihan, seseorang tidak punya waktu untuk menghabiskan momen bersama keluarga, teman, atau bahkan diri sendiri karena terlalu sibuk bekerja setiap saat. Dia memberikan solusi agar bisa produktif, tapi tidak bekerja berlebihan.

Pertama, buatlah batasan yang jelas.
“Ketika pekerjaan adalah satu-satunya hal yang berputar dalam pikiranmu, maka sulit untuk memikirkan hal lain yang sama pentingnya. Apa contohnya? Mendapatkan istirahat yang berkualitas, atau menghabiskan waktu bersama keluarga terkasih.”

Coba buat batasan seperti mengatur diri agar tidak bekerja nonstop selama tiga jam tanpa diselingi istirahat, memastikan waktu tidur cukup dan menjadwalkan waktu berkualitas bersama keluarga setiap pekan.

Kedua, terapkan “professional detachment“, Anda memperlakukan pekerjaan sebagai sesuatu yang akan ditangani setelah melakukan tanggung jawab lain di luar itu. Bagi Anda yang sering rapat daring setiap hari, ingatlah bahwa kesehatan fisik dan mental lebih penting dari pekerjaan.

“Pahami bahwa menjadi pekerja bukanlah identitasmu satu-satunya. Kamu bukan hanya seorang pekerja, tetapi juga orang tua, pacar, teman, dan lain sebagainya.”

Ketiga, terapkan “mindfulness” untuk membantu Anda berhubungan dengan dunia secara lebih sehat. Dengan “mindfulness“, lebih mudah menyadari apa yang dibutuhkan oleh tubuh dan pikiran dan Anda bisa terhindar dari “toxic productivity“. Terapkan “mindfulness” dengan meditasi, duduk diam, pejamkan mata dan jernihkan pikiran.

“Produktivitas yang baik adalah produktivitas yang memberimu waktu untuk beristirahat, dan pada saat yang bersamaan, mendorongmu untuk mencapai tujuan dengan cara yang sehat.”

Baca juga: Facebook disebut beroperasi diam-diam

Baca juga: Akademisi: Masyarakat sadar pelihara kesehatan mental di masa pandemi

Baca juga: Waspada kesehatan mental mengintai, termasuk penyintas COVID-19

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pos terkait