Ketersediaan RS di Indramayu Menurun

  • Whatsapp
BOR menurun hingga 40 persen dari periode sebelumnya.

REPUBLIKA.CO.ID, INDRAMAYU — Tingkat keterisian tempat tidur di rumah sakit/bed occupancy rate (BOR) bagi pasien Covid-19 di Kabupaten Indramayu mengalami penurunan. Hal serupa juga terjadi pada kasus positif Covid-19.

Penurunan disinyalir sebagai dampak penerapan PPKM Darurat. “Menurun sekitar 40 persen dari pekan sebelumnya,’’ ujar Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Indamayu, Deden Bonny Koswara, Kamis (22/7).

Deden menyebutkan, tingkat keterisian di rumah sakit di Kabupaten Indramayu semula 425 tempat tidur. Hal itu membuat pemda setempat berupaya mencari sejumlah lokasi sebagai tempat perawatan bagi pasien Covid-19. Namun saat ini, BOR menurun menjadi 277 tempat tidur.

Deden menilai, meningkatnya vaksinasi Covid-19 turut andil dalam penurunan BOR di Kabupaten Indramayu. Dari target 1,5 juta warga, vaksinasi sudah tercapai sekitar 12 persen. Sebelum PPKM Darurat, realisasi vaksinasi masih di kisaran tujuh persen.

Selain itu, penurunan mobilitas masyarakat juga dinilai menyumbang penurunan BOR di Kabupaten Indramayu. Bahkan, Kabupaten Indramayu menempati urutan ketiga daerah dengan penurunan mobilitas terbesar di Indonesia, yakni sebesar 22,50 persen.

Deden menambahkan, PPKM Darurat juga telah menurunkan kasus Covid-19 di Kabupaten Indramayu. Sejak awal hingga pertengahan Juli 2021, kasus positif Covid-19 mengalami lonjakan hingga ratusan orang per hari. Namun kini penambahannya mencapai puluhan kasus per hari.

Deden berharap, dengan kondisi yang kini sudah semakin membaik, masyarakat diminta untuk tidak lengah. Pasalnya, pandemi Covid-19 belum benar-benar berakhir. “Tetap jalankan protokol kesehatan secara disiplin,’’ kata Deden.

Pos terkait